Friday, December 11

Perjalanan Panjang Perpanjang KTP


Sebenernya ga panjang-panjang amat sih panjangnya, sekilo dua kilo lah, apalagi saya berkendara motor, jadi makin ga berasa aje jalanya. Tapi yang bikin perjalanan perpanjang KTP barusan terasa panjang ialah kurang tahunya saya dimana letak kecamatan yang harus gw hinggapi untuk, ternyata, sekedar pas foto. 

    
Setelah kemarin Senin, yailah kemarin Senin, kan sekarang Selasa, saya ke Kelurahan deket tukang bakso 1 kilo lah dari rumah naik sepeda, gara-gara motor lagi dipake. Saya kira ngurus KTP tuh cukup disitu aja, tapi ternyata enggak, di kelurahan saya cuma nulis biodata dan ngasihin KTP lama, seharusnya saya menyertakan surat keterangan dari RT, tapi saya ga bikin, jadi ga apa-apa. 
  
Setelah menyelesaikan isi-isi biodata dan menyelesaikan administrasi sejumlah 20 ribu, siaplah saya mengeluarkan kemeja dari tas untuk di Foto, eh ternyata si Embanya bilang bahwa fotonya bukan di sini tapi di kecamatan. Bertanyalah saya "kecamatanya di mana sih mba". "dirawa kambing de" jawab si emba...rawa kambing yah, berarti harus besok, karena lumyan cape kalo kudu naek sepeda kesono.
   
Besoknya dari kemarin (sebut saja hari ini), saya jalan ke rawa kambing mencari kecamatan yang dimaksud, saya ga tau kecamatan apa. Jalan naik motor, naik motor sambil jalan. Emang sih dari pikiran saya tentang Rawa Kambing pasti ada tempat-tempat seperti kecamatan. Tapi pas nyampe sana saya ga nemu sama sekali kantor kecamatan, ada sih tulisan kecamatan, tapi bukan kantor melainkan Pelatihan Bulutangkis Kecamatan. Pastilah itu bukan tempat yang dimaksud. "Aaha" seinget saya di deket perapatan Ciledug ada kantor yang bisa diduga sebagai kantor Pemerintahan Daerah. Tapi saya lupa ga pake helm. kan Ciledug itu jalan raya, sering ada polisi, tapi juga, saya inget kalo tidaklah bahaya jalan di Ciledug ga pake helm. Melajulah saya ketempat yang saya pikir, saya harap ialah kantor Kecamatan. Ternyata bener, di depannya ada Tulisan "KECAMATAN CILEDUG". Ini pasti bener, dan ga mungkin salah, saya kan tinggal di Ciledug, pasti harus ke kecamatan ciledug, dan pasti semua orang yang tinggal di Ciledug yang mau ngurus KTP datangnya ke sini. 
    
Masuklah saya ke dalam, mencari tempat orang yang bisa ditanya, mencari pintu yang ada tulisan PENGURUSAN KTP. Saya berikan lembar yang kemarin dikasih sama Emba di kelurahan kepada Emba-emba di kecamatan. Setelah dibaca-baca, bapak-bapak di sebelahnya ngomong, "ini mah bukan di sini de, ini ngurus nya di Kecamatan Karang Tengah", "ohhh"kata saya.(saya baru tau kalo Karang Tengah itu kecamatan) "dimana yah pa tempatnya"."dibelakang barata de, di deket mesjid yang baru jadi".sebagai pemuda yang sebenarnya tingal di jalan Barata haruslah saya tahu langsung dimana letak tempat yang maksud. si Bapak juga mengira saya pasti tahu dimana. "Ohhhhh, di mana sih Pak". tambah saya. hahahah pasti si Bapak kecewa, akhirnya dia menjelaskan secara rinci. dia jelasin belokan per belokan. yang intinya kecamatanya ada di deket mesjid yang baru jadi, yang ada di kampung bulak. Kalau itu saya tau, itu tempat saya sering jalan-jalan minggu sama kelurga, emang sih di deket sana ada juga tempat yang bisa diduga sebagai Kantor Pemerintahan Daerah, dan saya yakin disitu pasrti bener, ga mungkin salah.


    Jalan lah saya kesana, setelah bayar parkir 500 perak, karena tinggal segitu uang yang tersisa. ada sih 20.000, tapi pasti ribet kembalianya, dan emang sayang uang juga. jadi kasih Gope Rupiah aja, toh tukang parkirnya ga masalah, ngapain dipermasalahin. Setelah penempuh jalanan perkampungan yang masih sejuk dan banyak jeglukan saya sampe juga ketempat yang saya duga sebagai kantor kecamatan Karang Tengah. 

    Bener sih di depan kantornya ada tulisan Kecamatan Karang Tengah, tapi pas saya udah masuk dan bertemu mas-masnya, dia bilang saya salah tempat, kecamatan yang saya maksud uda kelewatan, dan kantor yang saya duga sebagai kecamatan karang tengah itu ternyata kantor kelurahan Parung Raya, ga tau kan, saya juga ga tau, dan ga mau tau. 
   

    Lalu saya bilang "Ohh" dan lalu balik muter ke tempat yang tadi udah dikasih tau. dideket mesjid baru, di turunan. Waw, ternyata bener, di depan jalanya juga udah ada tulisan "Kecamatan Karang Tengah" . Parkirlah saya di situ. Saya liat disana sedang rame banget kaya lagi mau ada rapat. Gawat nih, bisa-bisa lagi ga nerima orang ngurus KTP lagi. Tapi saya coba masuk dulu, ternyata ada ibu-ibu juga yang sedang mau perpanjang KTP juga. Lalu saya bilang ke si bapak yang sedang melayani si Ibu kalau saya mau perpanjang KTP, katanya "tunggu". 



    Selagi nunggu saya liat si Ibu disodorin kertas Ijo kaya tiket utnuk dimintain sumbangan, terserah berapa aja kata si Bapak.dikasihlah 5000an sama si ibu. ini berarti saya juga akan dimintai juga, padahal saya ga punya uang receh, padahal saya lagi sayang2nya saya uang didompet saya. tapi terpaksalah saya ngasih 5000 juga pake kembalian 15.000. baru lah saya di Foto. awalnya suruh pake kemeja yang udah disediain, tapi saya mau gaya, mau pake kemeja sendiri. selesailah urus mengurus Foto KTP. tapi katanya KTPnya bau selesai dan bisa diambil di kelurahan hari kamis atau jumat, yang berarti itu tanggal 7 atau 8 agustus. padahal saya mau pake itu KTP untuk syarat yang harus dikirim dalam Lomba Foto yang deadlinenya tanggal 8 agustus. "SIAL".. Awas aja kalo tu KTP panjangnya segitu-gitu aja, padahal gw udah melakukan perjalananan panjang untuk memperpanjang KTP. Rrrrrrrgghhhh. (omong-omong, ada yang tau ga berapa panjang KTP, dan kenapa KTP ga pernah harus diperlebar. Apa biar ga sama kaya jalan, jalan kan adanya Cuma pelebaran, ga pernah kan kita denger perpanjang jalan..)


Di post pada 5 Agustus 08

No comments:

Post a Comment